Apakah Boleh Tidak Menshalati Jenazah Yang berhutang?

Alomuslim.com – Ada sebagian kaum muslimin yang enggan menshalati saudaranya karena beralasan jenazah orang tersebut masih memiliki hutang. Mereka beralasan dengan apa yang pernah dilakukan oleh Rasulullah shallallahu alaihi was sallam.

Pernah didatangkan jenazah kepada Rasulullah, lalu para sahabat berkata, ‘Shalatkanlah dia!’ Beliau bertanya, ‘Apakah dia meninggalkan sesuatu?’ Para sahabat menjawab, ‘Tidak ada.’ Lalu beliau bertanya, ‘Apakah dia memiliki hutang?’ Mereka menjawab, ‘Ada, tiga dinar.’ Beliau berkata, ‘Shalatkanlah sahabat kalian ini.’ Lantas Abu Qatadah berkata, ‘Wahai Rasulullah, shalatkanlah dia. Biar aku saja yang menanggung hutangnya.’ (HR. Bukhari no. 2289)

Namun, setelah Islam tersebar dan banyak daerah yang dibuka oleh Islam, beliau bersabda, “Saya lebih berhak dari jiwa-jiwa kaum muslimin, barang siapa yang mati sedangkan ia memiliki hutang, maka sayalah yang akan membayar hutang, maka sayalah yang akan membayar hutang tersebut, namun jika si mayit meninggalkan harta, maka harta itu untuk ahli warisnya.” (HR. Bukhari no. 2298, Muslim no. 1619)

Imam An Nawawi rahimahullahu, berkata, ‘Sesungguhnya maksud dari Nabi meninggalkan shalat itu adalah, agar orang yang masih hidup tidak meremehkan dalam membayar hutang, lalu beliau berlepas diri dari yang demikian, tetapi beliau melimpahkan kepada orang lain agar mayit tetap dishalati. Kemudian ketika Islam telah tersebar, beliau kembali menshalati mereka dan membayar hutang bagi yang tidak meninggalkan harta. (Syarh Muslim, 11/60)

Bertolak dari penjabaran diatas, maka tidak patut bagi kaum muslimin untuk tidak menshalati jenazah orang yang masih mempunyai hutang. Wallahu a’lam. 

Referensi :

  • Shahih Fikih Sunnah Jilid 1, Abu Malik Kamal bin AS-Sayyid Salim (Pustaka Azzam : 2015)
  • Bahaya Bagi Orang Yang Enggan Melunasi Hutangnya, Muhammad Abduh Tuasikal, MSc.

Leave a Comment